Gumuk Pasir Parangkusumo – Nyobain Sand Boarding untuk Pertama Kalinya


Jogja kembali jadi tujuan liburan kali ini, nggapernah ada bosen-bosennya emang buat explore wisata di kota ini.

Kali ini saya bersama salah seorang teman berkesempatan mengunjungi beberapa tempat wisata yang ada di jogja, salah satunya yaitu gumuk pasir parangkusumo.


Tujuan awal sebenernya buat nemuin klien temenku yang waktu itu sedang ada tawaran job baru di jogja, pikirku ‘kenapa nggak sekalian main aja’. Sambil menyelam minum air lah ya. Wkwk\

Rencananya sore hari kami akan berangkat dari semarang menuju jogja, namun karena sebenernya dia ngajakin saya mendadak dan dia terlanjur beli tiket keretanya cuman satu, akhirnya saya naik travel karena pas cek tiket kereta semarang-jogja semua sudah habis.

Tavel vs Mobil Pribadi

Kami janjian buat ketemu di salah satu hotel di jogja yang sebelumnya sudah dipesan, dia sudah terlebih dahulu sampe karena berangkat lebih siang dan kebetulan banget travel yang saya tumpangi mengalami sedikit insiden di jalan.

Jadi ceritanya ketika sampai di daerah magelang ada sebagian lajur jalan (lajur kiri) yang sedang diperbaiki, jadi kendaraan yang lewat harus bergantian satu sama lain, nah kebetulan travel yang saya naiki berada di lajur sebelah kanan.

Ketika sopir merasa bisa banting setir ke kiri dan masuk lajur yang tidak diperbaiki, ternyata ada mobil yang juga maju lewat bahu jalan. Terjadilah deh tuh sepion bagian kanan mobil itu senggolan dengan body travel sebelah kiri.

Sepertinya terjadi sedikit kerusakan di bagian sepion dan bakalan ada drama saling nggak mau ngalah nih.

Karena kondisi jalanan masih macet dan nggak mungkin berhenti, travel pun akhirnya tetap maju dan si mobil mengalah jalan setelah travel yang saya naiki.

Setelah melewati titik kemacetan tersebut, mobil yang tadi bersenggolan dengan travel yang saya naiki, mencoba buat berhentiin travel dengan memberi isyarat pada pak supir buat minggir sebentar.
Entah buru-buru, capek, takut, atau emang nggak ngerasa bersalah. Pak sopir nggak mau berhenti dan justru menyalip mobil tersebut ketika mobil itu berhenti ke pinggir.

Terjadi deh tuh kejar kejaran antara mobil dan travel yang saya naiki (udah kayak di film aja)
Beberapa kali mobil berusaha buat menghalangi jalan tapi pak supir travel selalu bisa aja buat lolos dari kejaran, dan pada akhirnyaaa…..

Beberapa saat hp pak sopir berbunyi karena ada telpon dari seseorang, ketika diangkat nampaknya itu telpon dari kantor travelnya, disitu pak sopir menjelaskan kejadiannya kepada pihak kantor.

Pada akhirnya pak sopir berhenti di salah satu rumah makan dan menemui pemilik mobil yang tadi bersenggolan, terjadi adu mulut karena emang nggada yang mau ngaku salah.

Setelah di cek, bener memang ada sedikit kerusakan di spion bagian kanan mobil tersebut dan sedikit lecet pada body travel (dikit doang).

Setelah berdebat beberapa saat dan masih belom ada yang mau ngalah, akhirnya pemilik mobil udah nyerah (males dan cepk mungkin) ngadepin pak sopir dan segera cabut dari rumah makan tersebut.

Maksud pemilik mobil sebenernya baik, cuman mau ngomongin secara baik baik dan di cek seberapa parah kerusakan pada mobilnya.

Namun karena dari awal pak sopir travel nggak ada niatan buat berhenti, akhirnya karena mungkin jengkel. Pemilik mobil tersebut membuat laporan ke kantor travel yang kebetulan identitas travel terpampang jelas di travel tersebut.

Pelajaran buat siapa saja sih kalo emang ada kejadian di jalan mending berusaha diomongin secara baik baik, kalo emang salah ya harus besar hati mengakui kesalahan. Siapa tau ustru orang kita rugikan mau memaafkan.

Lanjut lagi ya…

Setelah permasalahan tersebut selesai, perjalanan pun bisa dilanjutkan dan akhirnya saya bisa sampe tujuan meskipun agak kelamaan.



Kami menginap di salah satu hotel yang menurut saya cukup keren, mungkin ada dari sobat yang sudah tahu namanya hotel Adhistana.

Desain hotelnya ala-ala timur tengah gitu, nyaman dan keren lah tempatnya kalau mau foto-foto disini.

Tentang hotel Adhistana bisa kamu lihat disini

Karena udah capek dan ngantuk, setelah beres mandi dan merencanakan tempat mana saja yang besok akan kami kunjungi. Kami memutuskan untuk langsung beristirahat malam itu.

Kesokan harinya, kami mulai dengan terlebih dahulu sarapan di hotel, nikmati suasana pagi di jogja, dan nyoba nyelupin air ke kolam renang hotel adhistana (kolam renangnya lumayan keren juga).

Pagi itu kami berencana untuk bertemu klien terlebih dahulu, baru setelah itu siang hari kami berangkat ke daerah parang tritis.

Perjalanan dari hotel menuju parang tritis kurang lebih 30-45 menit, stelah sampai di lokasi kami memutuskan buat mampir ke gumuk pasir parangkusumo.

Sobat mungkin nggak asing lagi dengan gumuk pasir parangkusumo kan, lokasinya berada satu jalur dengan pantai parang tritis.

Ternyata di gumuk pasir ini ada dua lokasi yang berbeda, satu berada di pinggir jalan dan satunya lagi lokasinya agak masuk kedalam lewat jalan kecil.


Menikmati suasana senja di gumuk pasir bener-bener keputusan yang tepat, disana sobat bisa melakukan beberapa kegiatan seperti bermain sand boarding.

Ini pertama kalinya saya nyobain sand boarding, jadi beberapa kali harus jatuh dan badan penuh dengan pasir, setelah beberapa kali mencoba akhirnya saya sedikit bisa mengendalikan diri buat berdiri diatas papan seluncur itu.

Ternyata capek juga, karena biar bisa meluncur dari atas gumuk pasir, sobat harus berjalan terlebih dahulu agar bisa berada di tempat paling tinggi di gumuk itu, dan berjalan dipasir ternyata cukup menguras tenaga.

Tapi seru juga sih buat pertama kalinya nyobain sand boarding dan berhasil meluncur dari atas gumuk pasir.

Buat bisa main sand boarding, sobat harus sewa dulu papan seluncurnya kalo nggak salah sekitar Rp.75.000 untuk main sepuasnya.

Setelah puas main sand boarding dan waktu bertepatan dengan matahari terbenam, sore itu akhirnya memutuskan menutup hari dengan menikmati senja di gumuk pasir parangkusumo.

Akhirnya kami pun kembali ke hotel dan beristirahat.

0 Response to "Gumuk Pasir Parangkusumo – Nyobain Sand Boarding untuk Pertama Kalinya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel