Jangan Sembarangan Pilih Tempat Service Laptop Jika Tidak Mau Hasilnya Seperti Ini

Madanesia.com - Pengalaman pribadi yang sangat menyebalkan dan semoga tidak akan pernah terulang lagi.


Kisah Pilu

Beberapa hari ini kegiatan menulis di blog terhambat karena sebuah insiden, laptop satu - satunya yang menjadi alat buat saya menulis sedang tidak dalam kondisi baik, sehingga harus dibawa ke tempat service.

Jadi, engsel laptop saya sebelah kiri kondisinya memang agak rusak di bagian dalam yang menyebabkan casenya sedikit terbuka ketika laptop ditutup. salah satu mur yang fungsinya mengunci case tersebut agar tidak terbuka juga terlepas. hanya itu saja masalahnya, tapi secara keseluruhan tampilan dan fungsi laptop masih dalam keadaan baik. 

Sudah cukup lama sebenarnya laptop saya bertahan dalam kondisi seperti itu, awalnya saya merasa tidak terlalu mengganggu, toh masih bisa di lipat dan berfungsi normal. Namun, lama kelamaan agak risih juga dan ngerasa nggak nyaman sama keadaan itu, terlihat juga casenya semakin bertambah terbuka.

Niat Awal

Inisiatiflah saya buat bawa laptop itu ke tempat service TERDEKAT (bukan tempat service langganan, soalnya cukup jauh). dalam pikiran "benerin gitu doang paling cuman ngencengin mur, cari yang deket aja lah". 

Sore hari sekitar Jam 16.00 WIB (kira - kira jam segitu lah) kubawalah laptop itu ke tempat service paling deket. samapi disana kutanyain "bisa nggak benerin engsel laptop kayak gini?." si tukang servis jawab "saya lihat dulu bos!" udah deh saya kasih laptopnya, sama dia dilihat - lihat dulu, dilihat - lihat lagi, terus dilihat - lihat,  selesai dilihat - lihat, dia (tukang servis) mulai tuh coba benerin engsel laptop saya.


Satu per satu mur mulai dibukain, saya tungguin deh tuh laptop yang lagi di buka bukain, soalnya seelumnya saya bilang "kalo bisa langsung jadi ya mas". bukan bermaksud ngawasin pekerjaan orang, tapi emang butuh banget sama kehadiran laptop itu setiap hari.

Awalnya dia coba buat masang mur baru di engsel laptop saya, namun hasilnya belum bisa maksimal dan case laptop sama bagian antara depan layar dan belakang layar masih terbuka, beberpa kali dia coba pasang, copot, pasang lagi murnya tetep aja belom bisa bener engselnya.

Karena hari sudah menjelang petang dan sebentar lagi waktunya buka puasa, saya tanya lagi deh sama masnya "Bisa dibenerin nggak itu mas?.", sambil masih sibuk  otak atik, dia jawab "kayaknya agak susah ini mas soalnya bagian pengungkitnya udah agak rusak."

Mulai Gelisah


Si masnya masih belum menyerah. sambil masih saya tungguin, case laptop bagian depan layar dibuka sama dia, dan ternyata bener di bagian engsel laptop saya ada yang bentuknya seperti huruf L, bagian bawahnya berfungsi sebagai penghubung bagian tubuh laptop dan satunya lagi yang agak panjang itu bagian yang menghubung ke layar, bingung ya? ya pokoknya seperti itulah.

Nah, bagian pojokan L ini kondisinya emang udah nggak kenceng, itu yang menyebabkan kalau ditutup laptopnya cacenya bisa kebuka.

Sebagai tukang service yang kompeten mungkin dia harus tetep berusaha biar laptop itu bisa bener lagi, diotak atik lagi deh tuh engselnya dan akhirnya dipasang lagi, dicopot, dipasang lagi. kegiatan tersebut terjadi beberpa kali sampai akhirnya waktu berbuka puasapun tiba. dan apa yang terjadi? kondisi engsel laptop saya justru semakin parah, 

Case bagian depan ada yang pecah dan terlepas (sebelumnya sedikit pecah tapi seblum sampe lepas), dan parahnya sekarang laptop saya justru nggabisa ditutup, kalaupun dipaksa ditutup, yang bagian yang kebuka tadi bentuknya bisa jadi kayak rekahan samudra.

Karena sebelumnya emang nggak ada niatan ninggalin laptop di tempat service soalnya besok paginya juga masih dipake, dalam keadaan laptop yang yang nggak jelas kayak begitu, dan saya sendiri juga udah mulai jengkel, laptop pun saya bawa balik.

"itu bisanya di patri bos soalnya udah kayak gitu kondisinya" kata si mas tukang service, saya jawab deh tuh "oke, besok pagi saya bawa kesini lagi, tapi bisa jadi sehari kan?", mas servisnya jawab "insyaallah bisa mas".

dibenerin sekaligus diPHP


Keesokan harinya setelah saya selesai pakai laptopnya, saya bawa balik lagi ke tempat service yang kemarin. mau nggak mau saya tinggal dan saya bilang kalo sore saya bakal balik lagi. soalnya emang butuh banget sama laptopnya. hampa rasanya hidup tanpa dia, Ceileehhh...

Sore harinya saya cek lagi deh ke tempat servicenya udah jadi apa belum, dan pas sampe disana bilangnya engselnya baru dibawa ke tempat patri, udah kayak emas aja tuh engsel di patri. setengah sebel dan jengkel, tapi mau gimana lagi nyatanya emang belum jadi.

Nggak capek nagih janji sehari jadi, keesokan harinya saya balik lagi ke tempat servicenya, pas saya sampe disitu ternyata laptop saya masih di otak atik, saya berharap paling telat lah nanti sore laptopnya udah jadi, "Insyaallah nanti sore kalo udah jadi saya kabari bos". saya tunggu sampe sore bahkan sampe malem belum kunjung ada kabar. pas saya samperin ternyata tempatnya udah tutup. ASTAGAAA... Jadi tukang servis php amat yak.  maksuda saya kalo emang nggabisa nyelesein sehari kan tinggal bilang, biar saya cari tempat lain gitu.

Apesnya lagi besoknya hari minggu, tempat servicenya pasti tutup kan. pengen tak congkel tuh tempat service buat nyuri laptop saya sendiri. kalian pasti tau lah gimana jengkelnya saya beberapa hari itu.

Akhirnya Laptop Jadi Juga, Tapi...

hari senin pun tiba, kabar baik sekaligus mengejutkan pun datang, si mas tukang service chat saya via whatsapp dan memberikan kabar kalo laptop saya sudah jadi dan biayanya diatas Rp. 100.000. WHAT?... "Mahal banget anjay" dalam pikirku. padahal perkiraanku sebelumnya mungkin nggak sampai Rp.50.000, tapi inilah yang harus saya terima, kadang apa yang kita pikirkan berbeda dengan kenyataan.

Buru - buru deh tuh laptop saya ambil, dan ini yang menjadi puncah kekesalan dan kekecewaan saya, pas saya cek kondisinya tenyata menyedihkan. kabel yang menuju kel layar letaknya tidak semestinya, ada tonjolan sekrup yang keluar di bagian depan udah kek bisulan tuh laptop saya, terus bagian body laptop deket speaker dan bagian case bawah layar bentuknya udah nggak bener, kalo kata orang jawa namanya KROWAK, you know krowak? liat aja deh tuh saya kasih fotonya. dan parahnya lagi case depan dan belang bagian layar deket engsel tersebut dipati dong. ASTAGAAA...


Emosi bener dah rasanya lihat laptop bentuknya udah nggak karuan begini, terserah kalo ada yang bilang "lebay amat sih gitu doang", tapi buat saya ini udah parah tukang servisnya. sambil geleng - geleng kepala saya sampein deh kekesalan saya dengan hasil si tukang service itu, dan saat itu kebetulan orang lain yang jaga.

Nggamau marah - marah, soalnya masih puasa juga. saya tahan deh tuh buat marah marah, dengan muka yang udah nggaenak dilihat saya kasih deh tuh uangnya terus saya bawa balik laptop saya dengan rasa menyesal sudah service laptop di tempat tersebut.

iya sih bener emang engsel laptop saya udah lebih baik dari sebelumnya, tapi kenapa si tukang service pake acara ngrowakin body laptop dan perlakuin laptop saya kayak gini tanpa sedikitpun ada omongan atau ijin sama saya kalau hasilnya bakalan kayak begini, ya kalo emang nggabisa benerin dengan kondisi yang sama kan tinggal bilang aja gitu loh susah amat. nggak harus semua pekerjaan dipaksain buat diterima tapi hasilnya malah bikin nyesel yang punya barang.

Berdamai dengan Keadaan dan Kembali dikecewakan

Sampe kos laptop saya geletakin di meja deh tuh, jengkel dan rasanya males banget lihat kondisi laptop yang kayak begitu, keesokan harinya saya coba berdamai dengan keadaan laptop yang tampilan engselnya nggajelas itu.


Pas saya coba nyalain dan mau mulai buat ngetik, keyboardnya mengeluarkan suara yang ganggu banget, kayak suara keyboard yang ada di warnet - warnet zaman dulu tuh yang kedengeran sampe ke beberapa bilik sebelah. kalian pasti tau lah.

Daripada saya bawa kesana lagi dan nanti tambah nggabener, saya inisiatif bukain sendiri tuh keyboard dan cek penyebab suara itu, ternyata sekrup keyboardnya nggak dipasang dong, ngelus dada saya,,, 

karena emang saya nggak punya sekrupnya, saya terpaksa balik ke tempat service tersebut buat minta balik hak keyboard saya buat dapetin sekrupnya. saya tunjukin deh tuh posisi pasangnya biar dia lihat. tanpa banyak omong saya suruh masangin dan saya bawa balik lagi deh tuh laptopnya.

Pesan Terakhir

Saya disini bukan bermaksud menjelek jelekkan tempat service tersebut, saya cuma mengungkapkan kekesalan saya atas apa yang sudah saya alami beberpa hari terakhir ini. saya juga nggak nyebutin nama tempat servicenya disini, Kecuali kalau ada yang nanya lewat WA,,, wkwkwk


semoga pengalaman ini bisa jadi pembelajaran buat saya dan temen - temen yang baca cerita saya ini buat berhati - hati pilih tempat service barang elektronik kesayangan anda, jangan sampai menyesal karena sembarangan pilih tempat yang tidak terpercaya.

Buat mas yang service, semoga bisa meningkatkan kualitas layanan servisnya, jangan serta merta menerima pekerjaan yang tidak bisa anda selesaikan sesuai janji. dan satu lagi, tanyakan dan konsultasikan dengan pemilik barang jika memang ada hal penting yang harus dirubah. semoga usaha anda tetap lancar dan berkah buat keluarga.

Apakah kalian juga pernah merasakan hal yang serupa?
boleh kok sampaikan keluh kesah kalian di kolom komentar.

Terima Kasih.

0 Response to "Jangan Sembarangan Pilih Tempat Service Laptop Jika Tidak Mau Hasilnya Seperti Ini"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel